INTREND.ID Menjangkau wawasan baru

Teknologi Metaverse Telah Datang Tetapi Apakah Artinya

InTrend.ID – Apakah Anda siap untuk teknologi metaverse? Raksasa teknologi berharap demikian dan menginvestasikan miliaran dolar dalam jangka panjang teknologi.

Tapi apa sebenarnya itu? Bisakah dunia virtual yang tidak terikat dari dunia material menyatukan orang? “Metaverse” masih merupakan tembakan panjang teknologi. Tetapi beberapa efek dunia nyata sudah terasa.

Metaverse adalah sejenis dunia virtual yang memungkinkan pengguna dari mana saja untuk berinteraksi satu sama lain menggunakan realitas virtual dan realitas tertambah untuk meniru cara orang terhubung di dunia nyata. Satu-satunya hal adalah metaverse belum ada dan mungkin tidak akan ada dalam waktu dekat.

Namun dampak metaverse di dunia nyata sudah nyata.

Pasar untuk teknologi metaverse – dari perangkat keras, seperti headset, hingga seluruh dunia virtual – mencapai $49 miliar pada tahun 2020 dan diperkirakan akan tumbuh lebih dari 40% setiap tahun.

Selain mengubah cara kita bepergian dan belajar, teknologi ini juga dapat membantu para insinyur dan desainer lebih memahami struktur sistem yang kompleks melalui model yang imersif dan interaktif.

Teknologi Metaverse juga menimbulkan kekhawatiran – atas privasi, otonomi, serta akses dan keadilan yang adil – yang perlu ditangani lebih lanjut. Namun bagi para pendukung seperti Timoni West, satu hal yang pasti: Munculnya tempat-tempat virtual “memiliki kepentingan yang sama pentingnya dengan dunia fisik”.

Bayangkan memakai headset realitas virtual dan menghadiri rapat, bermain catur virtual dengan teman, atau menikmati konser dari kenyamanan ruang tamu Anda sebagai avatar hiperrealistik. Kedengarannya menyenangkan dan mudah, bukan? Raksasa teknologi berharap demikian – dan itulah mengapa mereka menginvestasikan miliaran dolar di tempat yang disebut “metaverse.”

Satu-satunya hal adalah metaverse belum ada dan mungkin tidak akan ada dalam waktu dekat. Jadi mengapa perusahaan-perusahaan perbankan pada tembakan panjang teknologi ini? Dan mengapa mereka pikir itu memiliki potensi transformatif yang luar biasa?

INTREND lainnya
Apa itu metaverse, tepatnya?

Bisakah dunia virtual yang tidak terikat dari dunia material menyatukan orang? “Metaverse” masih merupakan tembakan panjang teknologi. Tetapi beberapa efek dunia nyata sudah terasa.

Metaverse adalah semacam ranah interaktif virtual, tetapi melampaui situs media sosial lain yang memungkinkan pengguna dari mana saja untuk berinteraksi satu sama lain. Metaverse menggunakan virtual reality dan augmented reality untuk meniru cara orang berinteraksi di dunia nyata.

“Dalam metaverse 3D, kami [peserta atau pemain] merasa ‘hadir’ di ruang dengan kebebasan relatif untuk bergerak, melihat-lihat, dan bahkan berinteraksi dengan konten dan penghuninya,” kata Norm Badler, peneliti metaverse di Cesium, sebuah perusahaan perangkat lunak geospasial 3D yang berbasis di Philadelphia. “Yang terakhir mungkin avatar dari peserta langsung lainnya, entitas yang dikendalikan secara otomatis [seperti manusia atau lainnya], atau versi animasi yang dibuat sebelumnya [dan disimpan] dari diri kita sendiri,” tambahnya dalam email.

Jika konsep itu terdengar seperti plot dari cerita fiksi ilmiah, itu karena memang begitu. “Metaverse” diciptakan oleh Neal Stephenson dalam novelnya tahun 1992 “Snow Crash,” yang berpusat pada dunia virtual 3D yang dihuni oleh avatar yang dikendalikan pengguna.
Dan sekarang pandemi – yang membuat banyak orang terjebak di rumah merindukan koneksi ke dunia luar – telah mempercepat pergeseran pemikiran tentang koneksi virtual. CEO Mark Zuckerberg menggunakan kesempatan untuk mengubah citra perusahaannya, dari Facebook ke Meta, sebagai cara untuk mempersiapkan “bab berikutnya untuk internet,” seperti yang dia jelaskan dalam pengumuman Oktober.

Mengapa Anda harus peduli dengan metaverse?
Singkatnya, karena Anda akan melihat lebih banyak teknologi imersif di mana-mana. Contohnya berkisar dari transformasi Meta Facebook hingga headset AR Apple yang akan datang hingga kolaborasi virtual Microsoft Mesh di beberapa perangkat.

Perusahaan berlomba untuk “mengartikulasikan visi mereka tentang masa depan yang bergantung pada media yang imersif dan menciptakan dunia dan pengalaman yang imersif,” kata Lisa Messeri, asisten profesor antropologi sosiokultural di Universitas Yale, yang mempelajari realitas virtual.
Pasar untuk teknologi metaverse mencapai $49 miliar pada tahun 2020 dan diperkirakan akan tumbuh lebih dari 40% setiap tahun, menurut laporan Emergen Research November 2021.

Di luar platform media sosial, bidang penelitian lain juga mulai mengenali manfaat metaverse. Misalnya, Deborah Richards, profesor di sekolah komputasi di Macquarie University di Sydney, Australia, mengatakan simulasi realitas virtual efektif ketika mengobati depresi dan gangguan stres pasca-trauma. Dalam beberapa kasus, pewawancara virtual telah mengungguli terapis manusia ketika mencoba membantu anggota militer membuka diri tentang kesehatan mental mereka.

Namun, teknologi metaverse juga menimbulkan kekhawatiran – atas privasi, otonomi, dan akses dan keadilan yang adil – yang perlu ditangani lebih lanjut, katanya.

Apa yang akan benar-benar berubah dari metaverse?
Teknologi metaverse telah mulai mengubah cara kita bepergian atau belajar. Lebih banyak sekolah K-12 yang membawa realitas virtual ke dalam kurikulum mereka untuk pengalaman kelas yang lebih interaktif. Hyundai membayangkan Boston Dynamics’ Spot, robot berkaki empat, bertindak sebagai mata dan tangan orang-orang sambil menjelajahi tempat-tempat yang tidak dapat mereka jangkau, seperti Mars.

Teknologi ini juga dapat membantu para insinyur dan desainer lebih memahami struktur sistem yang kompleks melalui model yang imersif dan interaktif. Perusahaan perangkat lunak Unity baru-baru ini membangun Bandara Internasional Vancouver virtual dan lahan konservasi terdekat untuk lebih memahami lingkungan dan potensi masalah yang dapat muncul. Timoni West, wakil presiden VR dan AR di Unity, mengatakan kemajuan dalam 50 tahun ke depan akan membuat ide digital di balik metaverse semakin umum dalam penggunaan sehari-hari.

Munculnya tempat-tempat virtual dan kemampuan untuk memiliki konten digital nyata “memiliki kepentingan yang sama pentingnya dengan dunia fisik,” kata eksekutif Unity.

Baca Artikel lainnya di Google News.

Tinggalkan komentar