INTREND.ID Menjangkau wawasan baru

Netflix Rilis Film The Gray Man Dibintangi Ana de Armas dan Ryan Gosling

InTrend.ID – Netflix merilis film The Gray Man sejak Jumat 22 Juli 2022. Film ini adaptasi novel dari judul sama karya Mark Greaney.

Sutradara The Gray Man adalah Russo bersaudara, yaitu Joe Russo dan Anthony Russo.

Film The Gray Man menghadirkan aktor India Dhanush bersama bintang Hollywood seperti Ryan Gosling, Chris Evans, Ana de Armas dan Rege-Jean Page, dirilis di Netflix pada hari Jumat.

“Film ini diwarnai adegan perkelahian yang terjadi di tengah pertunjukan kembang api besar-besaran,” demikian keterangan Netflix Sabtu 23 Juli 2022 melalui media sosial offcialnya.

The Gray Man termasuk film aksi terbaik yang tanpa ada jubah dan belati.

Film The Gray Man juga tidak menyajikan plot yang tidak perlu.

Di dalam film 2022 ini hanya aksi dan orang jahat dan anti pahlawan dalam aksi spionase atau mata-mata.

Joe Russo jelaskan kepada The Hollywood Reporter bahwa dirinya membuat film seperti The Gray Man sehingga dapat membantu Daniels membuat semuanya di mana saja sekaligus.

“Anda dapat menggunakan konten yang berfokus pada bisnis untuk mendukung lebih banyak proyek pribadi,” kata Joe Russo.

INTREND lainnya

Soalnya, The Gray Man adalah konten yang berfokus pada bisnis. Itu bukan saya yang mengatakannya. Separuh dari duo yang membuat benda itu melakukannya.

Secara umum, merupakan ide yang baik untuk mendekati kritik terhadap sebuah karya dengan caranya sendiri, mengambil aspirasinya secara langsung dan menilai sesuai dengan itu.

Jadi mari kita singkirkan gagasan, demi ulasan ini, bahwa The Gray Man adalah jenis karya seni apa pun. Ini adalah film, secara teknis, 24 frame per detik dan tentang semua itu.

Bahkan Russo mengakuinya seperti itu. Tetapi ekspresi kreatif tampaknya bukan tujuan mereka, jadi sangat tidak adil untuk mempertahankannya pada standar itu.

Tentang apa The Gray Man

Film The Gray Man, itu berdasarkan novel yang memiliki dukungan Lee Child di sampulnya, jadi Anda tahu itu bagus.

Film ini dibintangi Ryan Gosling sebagai tentara bayaran untuk CIA, nama kode Sierra Six, yang atribut karakternya termasuk otot besar, sindiran sarkastik, menjadi panas, dan memiliki hati emas.

Saat dalam misi untuk membunuh seseorang untuk alasan yang pasti bagus, dia menghadapi pembunuh lain yang di saat-saat terakhirnya memberikan Sierra Six stik usb yang berisi beberapa rahasia kotor agensi: yaitu, bahwa mereka membunuh orang, dan tidak selalu untuk alasan yang bagus!

Jadi, Sierra Six — atau hanya Six begitu semua orang memanggilnya — melarikan diri dari pembunuh lain yang diperankan oleh Chris Evans (atribut utama: sindiran sarkastik, seksi, berkumis) dan pasukannya yang terdiri dari lebih banyak pembunuh, sambil bekerja sama dengan seorang pembunuh wanita yang diperankan oleh Ana de Armas (atribut utama: sedikit kesal dengan sindiran, dan menjadi wanita seksi) dan mencoba menyelamatkan Billy Bob Thornton (panas, tanpa nada) dan putrinya yang masih muda sebelum waktunya.

Sepanjang jalan, ada adegan perkelahian besar yang tidak masuk akal yang dikaburkan oleh asap merah muda, asap abu-abu, asap putih, dan jenis asap lainnya, semuanya diatur di tempat-tempat yang mahal dan pada jet yang menabrak dan trem yang tergelincir.

Anggaran film ini dilaporkan $200 juta, menjadikannya salah satu pendamping termahal untuk melipat cucian yang pernah diproduksi Netflix.

Terlihat film The Gray Man mahal di layar, bukan karena terlihat hebat atau memiliki desain produksi yang sangat baik, tetapi karena diambil di empat atau lima negara, memiliki adegan yang diatur di ruang dansa besar dan kastil dan hal-hal seperti itu, dan menampilkan muatan kapal CGI- peningkatan aksi yang membuatnya terasa lebih seperti Captain America daripada Bourne.

Anthony Russo mengatakan tentang The Gray Man dalam wawancara THR, “Ini adalah bioskop besar. Kami membuatnya untuk teater. Begitulah cara kami memotretnya, bagaimana kami menatanya dan, pada level teknis, bagaimana kami mendukungnya.”

Ini tidak terlalu terlihat pada tingkat kerajinan di luar set besar dan kekacauan yang dihasilkan komputer. Shot-to-shot, film ini memiliki semua kemahiran film aksi langsung-ke-video. Dan terlepas dari klaim Anthony terhadap ambisi teater, saudara lelakinya yang lebih jujur ​​sebenarnya tidak terlalu memikirkan teater.

“Satu hal yang perlu diingat juga, adalah gagasan elitis untuk bisa pergi ke teater. Itu sangat mahal,” jelasnya.

“Jadi, ide yang dibuat ini — yang kita pegang teguh — bahwa teater adalah ruang suci, adalah omong kosong. Dan itu menolak gagasan untuk mengizinkan semua orang masuk ke dalam tenda.”

Tentang kebaikan populis dari distribusi streaming digital, Joe mencatat bahwa, dengan Netflix, pelanggan “bisa mendapatkan 40 cerita dengan biaya satu cerita.”

Film The Gray Man menampilkan dua adegan terpisah dari seorang mentor yang lebih tua yang meledakkan diri untuk membunuh penjahat yang mengejar pahlawan kesayangan kita. The Gray Man tidak berbicara tentang yang terbaik dan terpintar di sini. ***

Tinggalkan komentar